Nathan Ferguson dari Crystal Palace telah bergabung dengan inisiatif Liga Premier baru, Tidak Ada Tempat untuk Rasisme

Nathan Ferguson dari Crystal Palace telah bergabung dengan inisiatif Liga Premier baru, Tidak Ada Tempat untuk Rasisme

Nathan Ferguson mengatakan dia dan rekan satu timnya dari Crystal Palace sering berbicara secara terbuka tentang rasisme dan mendesak mereka yang menderita pelecehan rasis untuk selalu maju dan melaporkannya.

Pemain berusia 21 tahun itu berbicara kepada empat orang dewasa dari Palace for Life Foundation sebagai bagian dari proyek Suara Pemuda Liga Premier, di mana para pemain tim utama bertemu dengan berbagai kelompok anak muda yang terhubung dengan klub melalui program komunitas dan akademisi.

Dia bergabung dengan ayahnya – seorang guru pendidikan jasmani – Ferguson membuka pengalamannya dalam menangani pelecehan rasis dan nasihat orang tuanya menawarkan dia tumbuh dewasa.

Dia juga memberikan nasihat tentang apa yang harus dilakukan ketika menghadapi pelecehan, memperkuat pesan bahwa mereka yang didiskriminasi harus selalu berbicara dan melaporkannya.

Tim pertama Crystal Palace saat ini terdiri dari pemain dari seluruh dunia, yang mencakup berbagai ras dan agama.

“Saya tahu kami berbicara sangat terbuka tentang rasisme di tim kami,” kata Ferguson.

“Sebagai tim, sebagai detasemen, kami di sini untuk saling mendukung. Tidak masalah warna kulit Anda, tidak masalah bagaimana Anda berbicara, kami menghargai siapa Anda setiap saat. Bagi saya, itu penting. jiwa kita – keragaman adalah jiwa kita.

“Ketika saya masih muda, ayah dan ibu saya terutama selalu mengatakan kepada saya untuk kuat secara mental. Tapi jangan diam, selalu bicara, jangan takut. Karena warna kulit Anda bukanlah kejahatan, dan Anda sebenarnya adalah berkah bagi dunia, jadi Anda harus mengingatnya. “

Pada tingkat permainan profesional tertinggi, Liga Premier saat ini memiliki sistem pelaporan online yang mapan untuk pemain, manajer, dan keluarga mereka yang dapat melaporkan setiap pelecehan diskriminatif yang mereka terima. Tim khusus kemudian menyelidiki kasus untuk mengidentifikasi pelaku dan mengambil tindakan hukum sesuai kebutuhan.

Liga juga berusaha meningkatkan kesadaran akan pekerjaannya, dan semua Liga Premier diadakan antara 16 dan 24 Oktober didedikasikan Tidak ada tempat untuk rasisme kampanye.

Itu, ditambah alat pendidikan baru yang mencakup pemain seperti Ferguson berbicara tentang topik ini, berarti bahwa lebih banyak yang dilakukan sekarang daripada sebelumnya untuk memerangi penyalahgunaan diskriminatif.

CEO Liga Premier Richard Masters mengatakan: “Liga Premier dan klub kami berkomitmen untuk memerangi rasisme. Sayangnya, mereka terlalu sering mengingatkan kami bahwa masih banyak yang harus dilakukan.



Tidak ada ruang untuk rasisme dilucuti selama pertandingan Liga Premier antara Arsenal dan Crystal Palace di Stadion Emirates

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan tindakan diambil, memperjelas bahwa tidak ada tempat untuk prasangka rasial dalam sepak bola dan masyarakat luas.

“Kami tidak akan mendukung ini di yayasan kami dan kami akan terus bekerja dengan klub dan otoritas kami untuk memastikan bahwa para pemain, manajer, keluarga mereka, dan orang lain tidak harus mengalami kebencian secara online.

“Kami mengundang penggemar untuk bergabung dengan kami dan menunjukkan dukungan mereka dengan menantang dan melaporkan segala bentuk perilaku rasis, di mana pun dan kapan pun mereka melihatnya.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang Tidak ada tempat untuk rasisme dan jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membantu Liga Premier, klik di sini.

.